Akhir-akhir ini pasti kamu tahu kan kalau istilah ‘baper’ lagi sering banget seliweran di kehidupan nyata hingga sosial media. Banyak meme mengangkat istilah baper yang bisa dikatakan cukup mengusik hati dan dunia para jomblo. Usut punya usut, baper ini kependekan dari bawa perasaan. Sepertinya baper memang ditujukan untuk orang-orang yang terlalu sensitif atau memiliki ekspetasi dan fantasi berlebihan dalam menanggapi sesuatu yang belum tentu begitu adanya. Entah kenapa lagi-lagi para jomblolah yang jadi korban bully di sosial media sejak istilah baper mulai merebak ke berbagai penjuru.

Contoh kasus baper yang sering terjadi di antara para jomblo biasanya mereka merasa jadi korban PHP atau Pemberi Harapan Palsu. Mereka ngerasa udah punya chemistry yang syahdu banget sama cowok atau cewek modusannya. Gara-gara si modusan ngajakin pulang bareng berduaan aja, ketika si modusan ngacak-ngacak rambut kamu, atau ketika si modusan nge-love postingan kamu di Path dan Instagram. Tumbuh deh benih-benih baper di hati kamu, padahal belum tentu modusan kamu punya maksud buat sayang sama kamu, kan?

Ekspetasi gak selalu sesuai dengan realita, guys! Bisa jadi dia ngajakin pulang bareng karena rumahnya emang searah aja sama kamu, enggak lebih karena pengen berduaan sama kamu. Bisa jadi dia ngacak-ngacak rambut kamu karena gemes aja. Dan jangan sampai gara-gara dia nge-love postingan kamu, terus bikin kamu jadi kebayang-bayang, gak bisa tidur, sampe curhat-curhat drama ke sahabat kamu! Inget, dia cuma nge-love postingan kamu! Bukan ngelove lubuk hati terdalam kamu!

Eits, tenang! Enggak cuma jomblo yang ngalamin baper kok. Selain kerap terjadi dalam kehidupan percintaan, baper juga sering terjadi dalam kehidupan pertemanan. Kalau ada salah satu teman di geng kamu yang sering leave group gara-gara tersinggung sama bercandaan teman-teman lain di chat group geng kamu, itu juga bisa termasuk ke dalam golongan manusia baper sih sepertinya. Well, calm down. Semua ada solusinya kok supaya kamu nggak gampang baper atau sering gerah gara-gara sahabatan sama golongan manusia baper.                                                                                         

Belajar ilmu kebal!

Kamu nggak perlu jauh-jauh nyari ilmu kebal ke Banten kok, tapi yang kamu butuhin adalah memperkuat benteng pertahanan hati kamu. Kalau kamu merasa baper mulai merajalela di hati, segera keluarkan ilmu kebal aja. Belajar untuk menyaring momen apa yang perlu menjunjung tinggi perasaan, dan apa yang harus selaras sama logika juga. Kalau kamu terlalu sering menunjukkan sifat baper di depan teman-temanmu, bisa jadi kamu dinilai nggak asik loh!

Kalau baper jangan caper

Kalau udah tahu banget kamu gampang baper, jangan sampai kamu sendiri yang menyeret hati kamu ke momen yang bikin super baper. Misalnya, mondar-mandir di depan kelas modusan, pas ketemu disenyumin dikit langsung gerimis manja deh hatinya. Lalu lubuk hati ter-baper kamu bilang, “Well, dia suka nih pasti sama gue!” Fokus sama diri kamu sendiri, dengan begitu kamu nggak akan salah menanggapi sikap orang lain.

Stop overthinking

Berpikiran jauh ke depan tentang hal terbaik dan terburuk itu sih penting banget, guys! Tapi, tetap harus dibawah kendali ya, karena semuanya harus sesuai takaran, nggak perlu berlebihan. Apapun yang berlebihan itu nggak baik, iya kan?

Walaupun konotasi kata baper terdengar kurang enak di hati, sebenarnya istilah baper ini nggak selalu buruk kok. Artinya kamu punya perasaan yang lebih sensitif aja dibanding orang lain, dan pada momen tertentu hal ini sangat diperlukan. Karena jadi orang yang terlalu cuek juga nggak baik, loh! Hanya saja, terkadang kamu harus berusaha meredam tingginya kadar sensitifitas dalam diri kamu ya.

Sources:
http://favim.com
http://scupe.net